TAPAK DARA: FLORA CANTIK SARAT KHASIAT

ORANGTUA IDAMAN – Siap pun pasti jatuh hati saat jumpa pertama dengan flora ini. Bunganya yang molek membuat Tapak Dara banyak ditanam sebagai tanaman hias.

Tapak dara tumbuh subur di dataran rendah sampai ketinggian 800 meter di atas permukaan laut. Tumbuhan ini menyukai tempat terbuka, tetapi tak menutup kemungkinan bisa tumbuh di tempat yang agat teduh. Tinggi tanaman bisa mencapai 0,2-1 meter. Daunnya berbentuk bulat telur, berwarna hijau, tersusun menyirip berselingan. Panjang daun sekitar 2-6 cm, lebar 1-3 cm, dan tangkai daunnya sangat pendek. Batang dan daunnya mengandung lateks berwarna putih.

Bunganya aksial (muncul dari ketiak daun). Kelopak bunga kecil, berbentuk paku. Mahkota bunga berbentuk terompet, ujungnya melebar, berwarna putih, biru, merah jambu atau ungu tergantung kultivarnya. Buahnya berbentuk gilig (silinder), ujung lancip, berambut, panjang sekitar 1,5 – 2,5 cm, dan memiliki banyak biji.

Kandungan Kimia
Flora ini mengandung banyak sekli komponen kimia. Diantaranya yaitu: ajmalicine, akuammicine, akuammine, aldehydes, alstonine, ammocaline, carosidine, carosine, catharanthine, catharicine, catharine, catharosine, dan masih banyaj lagi kandungan kimia yang lain.

Khasiat
Flora ini berkhasiat menurunkan gula darah. Senyawa catharanthine, leurosine dan locherine, vindoline, dan tetrahydroalstonine adalah senyawa yang bersifat hipoglemik. Artinya, senyawa-senyawa tersebut dapat menurunkan kandungan gula darah.

Senyawa berkhasiat yang lin yaitu perivine. Investigasi farmakologi perivine menunjukkan bahwa senyawa itu merupakan agen hipotensi karena mungkin itu adalah efek adrenolitik dan mempengaruhi sistem regulasi peredaran darah.

Perivine juga bersifat antagonis spasme yang diinduksi pada otot polos dan menghambat beberapa refleks autosomik. Pada beberapa hewan, senyawa ini memiliki efek myorelaxant sentral, analgesik dan hipotermia. Pada tikus, pemberian oral harian 5 atau 25 mg / kg selama 3 hari tidak memiliki efek buruk pada pertumbuhan atau perkembangan (Aleshinkaya, et al., 1971).

fraksi alkaloid total, fraksi kloroform, fraksi A (larutan etilen diklorida) dari ekstrak tumbuhan vinca rosea memiliki aksi hipotensi.

Vincaleukoblastine, alkaloid anti ganas yang ditemukan di fraksi A, merangsang jantung katak dan sediaan usus kelinci yang diisolasi tetapi tidak berpengaruh pada tekanan darah. vincaleukoblastine dan 3 fraksi semuanya bertentangan dengan kontraksi yang diinduksi asetilkolin pada otot rangka (Chandorkar, 1971a).

Efek menenangkan
Ekstrak Vinca rosea menunjukkan efek hipnotik sedatif, meningkatkan waktu tidur heksobarbiton, memiliki efek analgesik ringan

Efek meracuni
Alkaloid vinca adalah depresan sumsum tulang, terutama untuk pembentukan leukosit dan trombosit. Pasien yang meminum alkaloid ini menunjukkan beberapa efek samping, termasuk rambut rontok, mual, muntah. distensi abdomen dan kosntipasi. Kadang-kadang, terjadi perineuritis. alkaloid menyebabkan iritasi pada pembuluh darah, dan bila diberikan secara intravena, dapat menyebabkan tromboflebitis. alkaloid juga dapat merusak sistem kuat ayam.

Sumber: L.B.S. Kardono dkk, Selected Indonesian Medicinal Plants MONOGRAPHS and DESCRIPTIONS,

error: Content is protected !!