GUNUNG BERAPI: MELAHIRKAN KESUBURUAN HINGGA SELIMUT HANGAT BUMI

ORANGTUA IDAMAN – Gunung berapi tak pernah ingkar janji. Usai memuntahkan api, gunung api menyisakan rezeki.

Tak bisa dipungkiri, gunung berapi selalu diselimuti oleh kekuatan destruktif. Kengerian selalu menyertai namanya. Siapa yang Tak kenal dengan Merapi, Krakatau, Sinabung,  Kelud, Galunggung,  dan Semeru? Gulungan awan panas yang menyapu desa dan banyak jiwa manusia,  bara lava yang menghanguskan harta benda dan hempasan lahar dingin  yang menerjang bangunan serta merobohkan jembatan. Untaian kisah ngeri yang dimuntahkan gunung-gunung itu.

Letusan Gunung Anak Krakatau (dok. Teguh Jiwa Brata)

Di Jepang, Hawaii, Amerika Selatan dan di seluruh Pasifik, ada banyak sekali contoh letusan yang memakan korban yang mengerikan. Dan siapa yang bisa melupakan letusan zaman modern seperti Gunung St. Helens?

Namun, terlepas dari kekuatan penghancurnya, gunung berapi sebenarnya memiliki peran positif yang penting bagi kehidupan. Dari memperkaya tanah hingga menciptakan daratan baru, gunung berapi sebenarnya juga merupakan kekuatan produktif.

Selain menjadi sumber kesuburan, bahan mineral bagi industri, aktivitas gunung berapi juga membentuk selimut gas yang melindungi dari paparan radiasi sinar matahari.  Selimut itu adalah atmosfir.

Penyubur Tanah
Negeri subur adalah negeri para gunung berapi. Letusan gunung berapi menghasilkan abu yang tersebar di area yang luas di sekitar lokasi letusan. Abu vulkanik mengandung berbagai nutrisi kesuburan tanah. Unsur yang paling melimpah dari magma adalah silika dan oksigen, letusan juga menghasilkan pelepasan air, karbon dioksida (CO²), sulfur dioksida (SO²), hidrogen sulfida (H²S), dan hidrogen klorida (HCl).

Letusan gunung juga melepaskan serpihan batu. Diantaranya yaitu potolivin, piroksen, amfibol, dan feldspar, yang kaya akan zat besi, magnesium, dan kalium. Akibatnya, daerah yang memiliki endapan tanah vulkanik dalam jumlah yang besar (yaitu lereng gunung dan lembah di dekat lokasi letusan) dan subur.

Namun di daerah Napoli (situs Gunung Vesuvius), terdapat hamparan tanah subur yang tercipta dari letusan gunung berapi yang terjadi pada 35.000 dan 12.000 tahun yang lalu. Tanah di wilayah ini kaya nutrisi dan mineral karena letusan gunung berapi menyimpan mineral yang diperlukan, yang kemudian lapuk dan terurai oleh hujan. Setelah meresap ke dalam tanah, menjadi pasokan nutrisi stabil untuk kehidupan tanaman.

Pesisir kaki Gunung Induk Krakatau yang menjelma menjadi daerah subur (dok. Teguh Jiwa Brata)

Hawaii adalah lokasi lain vulkanisme menyebabkan tanah yang subur, yang pada gilirannya memungkinkan munculnya komunitas pertanian yang berkembang pesat. Antara abad ke-15 dan ke-18 di pulau Kauai, O’ahu dan Molokai, budidaya tanaman seperti talas dan ubi jalar memungkinkan munculnya kepala suku yang kuat dan berkembangnya budaya yang kita kaitkan dengan Hawaii saat ini.

Di Indonesia, deretan gunung berapi membujur dari ujung Pulau Jawa dan Sumatera. Memberikan kesuburan di daerah pulau itu. Menjadikan pulau Jawa dan Sumatera cocok sebagai kawasan pertanian.

Membentuk Tanah Vulkanik Subur
Selain menyebarkan abu di daratan yang luas, gunung berapi juga mendorong material ke permukaan yang dapat mengakibatkan pembentukan pulau-pulau baru. Misalnya, seluruh rangkaian pulau di Hawaii diciptakan oleh letusan konstan dari satu titik panas vulkanik. Selama ratusan ribu tahun, gunung berapi ini menembus permukaan laut menjadi pulau yang dapat dihuni, dan berhenti selama perjalanan laut yang panjang.

Kubah lava Gunung Merapi (dok. Teguh Jiwa Brata).

Ini adalah kasus di seluruh Pasifik, rantai pulau seperti Mikronesia, Kepulauan Ryukyu (antara Taiwan dan Jepang), Kepulauan Aleutian (lepas pantai Alaska), Kepulauan Mariana, dan Kepulauan Bismark semuanya terbentuk di sepanjang busur yang sejajar dan dekat dengan batas antara dua lempeng tektonik konvergen.

Hal yang sama juga terjadi di Mediterania. Sepanjang Busur Hellenic (di Mediterania timur), letusan gunung berapi menyebabkan penciptaan Kepulauan Ionia, Siprus dan Kreta. Busur Aegea Selatan di dekatnya sementara itu menyebabkan pembentukan Aegina, Methana, Milos, Santorini dan Kolumbo, dan Kos, Nisyros dan Yali. Di Karibia, aktivitas gunung berapi menyebabkan terciptanya kepulauan Antillen.

Di atas pulau-pulau yang terbentuk tersebut, spesies tumbuhan dan hewan unik berevolusi menjadi varian mahluk hidup baru. Menciptakan ekosistem yang seimbang dan mengarah ke tingkat keanekaragaman hayati baru.

Mineral dan Batu Vulkanik
Manfaat lain dari gunung berapi adalah permata berharga, mineral dan bahan bangunan yang disediakan oleh letusan. Misalnya, batu, abu vulkanik batu apung dan perlit (kaca vulkanik) semuanya ditambang untuk berbagai keperluan komersial. Dimanfaatkan sebagai bahan baku abrasif dalam sabun dan pembersih rumah tangga. Abu vulkanik dan batu apung juga digunakan sebagai agregat ringan pembuat semen.

Kawah Gunung Bromo (dok. Teguh Jiwa Brata)

Batuan vulkanik juga digunakan di bidang poles logam dan ampelas atau penghalus kayu. Batu apung yang dihancurkan dan digiling juga digunakan untuk isolasi isian lepas, alat bantu filter, kotoran unggas, kondisioner tanah, senyawa penyapu, pembawa insektisida, dan campuran aspal di jalan raya.

Perlite juga digunakan sebagai agregat plester, karena mengembang dengan cepat saat dipanaskan. Di bidang konstruksi pracetak, batuan vulkanik juga digunakan sebagai bahan baku beton. Basal dan diasbase yang dihancurkan juga digunakan untuk logam jalan, pemberat kereta api, bahan baku atap, atau sebagai pengaturan pelindung garis pantai (riprap). Agregat basal dan diabas berdensitas tinggi digunakan dalam pelindung beton reaktor nuklir.

Abu vulkanik yang mengeras (disebut tuff) membuat bahan bangunan yang sangat kuat dan ringan. Bangsa Romawi kuno menggabungkan tuf dan kapur untuk membuat beton yang kuat dan ringan untuk dinding, dan bangunan. Atap Pantheon di Roma terbuat dari beton jenis ini karena sangat ringan.

Logam mulia yang sering ditemukan di gunung berapi antara lain belerang, seng, perak, tembaga, emas, dan uranium. Logam-logam ini memiliki berbagai kegunaan dalam ekonomi modern, mulai dari pengerjaan logam halus, mesin dan elektronik hingga tenaga nuklir, penelitian dan kedokteran. Batu dan mineral mulia yang terdapat di gunung berapi antara lain opal, obsidian, fire agate, flourite, gypsum, onyx, hematite, dan lain-lain.

Sumber Air Panas Dan Energi Panas Bumi
Manfaat lain dari aktivitas vulkanik yaitu dalam bentuk panas bumi.
Panas bumi sering membuat mata air panas, geyser dan kolam lumpur mendidih, sering menjadi obyek wisata yang menarik.

Kawasan wisata Kawah Owakudani di Jepang (dok. Teguh Jiwa Brata)

Panas bumi juga dapat dimanfaatkan untuk memutar turbin dan menghasilkan listrik. Di negara-negara seperti Kenya, Islandia, Selandia Baru, Filipina, Kosta Rika, dan El Salvador, tenaga panas bumi bertanggung jawab untuk menyediakan sebagian besar pasokan listrik negara tersebut – mulai dari 14% di Kosta Rika hingga 51% di Kenya. Aktivitas vulkanik memungkinkan keberadaan ladang panas bumi yang melimpah.

Pendinginan Global
Gunung berapi juga memainkan peran penting dalam mendinginkan planet secara berkala. Ketika abu vulkanik dan senyawa seperti belerang dioksida dilepaskan ke atmosfer, itu dapat memantulkan sebagian sinar matahari kembali ke angkasa, sehingga mengurangi jumlah energi panas yang diserap oleh atmosfer. Proses ini, yang dikenal sebagai “global dimming”, karena itu memiliki efek pendinginan di planet ini.

Hubungan antara letusan gunung berapi dan pendinginan global telah menjadi subjek studi ilmiah selama beberapa dekade. Pada waktu itu, beberapa penurunan telah diamati pada suhu global setelah letusan besar.

Aktivitas gunung berapi ini telah memberikan inspirasi bagi para ilmuwan. Beberapa ilmuwan telah merekomendasikan agar sulfur dioksida dan lainnya dilepaskan ke atmosfer sebagai salah satu cara untuk menekan terjadinya pemanasan global. Proses ini disebut sebagai rekayasa ekologi.

Membentuk Atmosfer
Aspek yang paling bermanfaat dari gunung berapi adalah perannya dalam pembentukan atmosfer planet. Singkatnya, atmosfer bumi mulai terbentuk setelah pembentukannya 4,6 miliar tahun yang lalu, ketika pelepasan gas vulkanik menyebabkan terciptanya gas yang tersimpan di bagian dalam bumi untuk terkumpul di sekitar permukaan planet. Awalnya, atmosfer ini terdiri dari hidrogen sulfida, metana, dan 10 hingga 200 kali lebih banyak karbon dioksida daripada atmosfer saat ini.

Letusan Gunung Anak Krakatau (dok. Teguh Jiwa Brata)

Sekitar setengah miliar tahun, permukaan bumi mendingin dan cukup padat untuk menampung air di atasnya. Pada titik ini, kandungan utama atmosfer terdiri dari uap air, karbon dioksida, dan amonia (NH). Sebagian besar karbon dioksida terlarut ke dalam lautan, di mana cyanobacteria berkembang untuk mengkonsumsinya dan melepaskan oksigen sebagai produk sampingannya. Sementara itu, amonia mulai dipecah melalui fotolisis, melepaskan hidrogen ke luar angkasa dan menghasilkan nitrogen.

Peran penting lain aktivitas  vulkanis terjadi 2,5 miliar tahun yang lalu, selama batas antara Era Archaean dan Proterozoikum. Pada titik inilah oksigen mulai muncul karena fotosintesis – yang disebut sebagai “Peristiwa Oksidasi Hebat”. Namun, menurut studi geologi baru-baru ini, biomarker menunjukkan bahwa cyanobacteria penghasil oksigen melepaskan oksigen pada tingkat yang sama. Singkatnya, oksigen yang dihasilkan harus pergi ke suatu tempat agar tidak muncul di atmosfer.

Kurangnya gunung berapi terestrial diyakini sebagai penyebabnya. Selama Era Archaean, hanya ada gunung berapi bawah laut, yang berperan memasok oksigen ke atmosfer. Pada peralihan Archaean / Proterozoikum, massa daratan kontinental yang stabil muncul, yang mengarah ke gunung berapi terestrial. Dari titik ini dan seterusnya, bukti menunjukkan bahwa oksigen mulai muncul di atmosfer.

Seperti yang Anda lihat, gunung berapi sebenarnya adalah sumber kekuatan. Faktanya, organisme terestrial bergantung pada mereka untuk segala hal mulai dari udara yang kita hirup, hingga tanah subur yang menghasilkan makanan kita, hingga aktivitas geologis yang memunculkan pembaruan terestrial dan keanekaragaman hayati (orangtuaidaman.com).

Sumber: Universe Today

SIMAK ARTIKEL BUMI LAINNYA

error: Content is protected !!